begitulah kira-kira

2.8.17

Di Brugge,Belgium




Kalo engga DRAMA bukan Leonora – Ilmichella&Giovani



Gue inget waktu pertama kali kapal gue masuk ke Zeebrugge, mualim satu kapal gue gak ngijinin gue go ashore sendirian. Katanya harus bareng dia. Jangan salah sangka dulu, kita itu gak ada hubungan gimana-gimana ya ampe jalan aja harus selalu bareng. Bukan!! Bukan itu, dia gak memberi ijin karena takut gue ilang jalan loh. Mungkin karena liat muka gue yang rada beloon ini kali ya. Heum,..
So, setelah sekian lama akhirnya kapal gue masuk lagi ke Zeebrugge. Dan kali ini lama banget karena kebetulan kita lagi gassing up cargo gitu *sokteknikal. Setelah sibuk nyari-nyari info tentang kota turis terdekat, muncul lah kota Brugge dengan segala keiindahan kota tua nya. Fix…gue harus ke Brugge. Singkat cerita, gue akhirnya pergi SENDIRI. Why? Karena gak ada abang-abang yang mau menemani Hayati. Jadi yaudah capcus sendiri aja!! Sebenarnya waktu minta paspor, kapten ngeliat gue rada concern gitu sih. Dia nanya ‘’you go alone??’’ dengan muka yang gak cemas. Well, sejujurnya gue juga belom pernah ke Brugge or Zeebrugge. Tapi who care??!!

Dalam perjalanan bermodalkan screenshot map itu, gue pun berjalan gontai ke arah gate. Gue akui ‘’that was really creepy’’ untungnya ada abang-abang bule yang baik hati yang dengan iklhas memboceng gue yang berat ini menggunakan sepeda. Jadi berasa seperti Ratna dan Galih gitu deh. Satu hal, kalo ada yang bilang naik sepeda itu romantis, mereka salah besar. Kenapa? because you gonna pass the bloody bumpy road. Habis sudah pantat gue. Ilang deh romantisme itu. Ditambah lagi babang Bule lelah karena Hayati beratnya melebihi karung beras 50kg.











Akhirnya nyampe juga ke Stasiun kereta. Stasiunnya begitu kosong melompong. Serem banget sumpah!! Karena kereta masih lama, akhirnya gue dan babang bule menuju pantai untuk makan es krim. Sebenarnya gue kasian juga karena ngap-ngapan si babanggg bulenya. Gue emang anaknya tega gitu. Singkat cerita, kita jalan-jalan sebentar di pantai yang gak ada bagus-bagusnya itu maaf ya mba2 dan mas2 Belgi…no offence!! Pantai kalian memang masih kalah jauh dari pantainya Indonesia. 





Walaupun pada saat itu, lagi mau masuk musim panas, toh anginnya kena muka gue berasa keras juga…dingin loh!! Summer apa coba, kalo suhunya 11 derajat celcius. Damn…lebih dingin dari ac di mall!! Oiya, setelah si babang bule makan es krim..dia pun pulang ke kandang. Maksud gue kapal. Selesai sudah drama kami. End of story!! Tamat!! Si babang pulang ke pelukan mba bulenya.
Akhirnya kereta Zeebrugge-Brugge pun nyampe, seinget gue hanya menghabiskan sekitar 30 menit kok. Cepet ya…sayang nya gue naik kereta jam 18:00 dan kereta terakhir dari Brugge ke Zeebrugge itu jam 20:00. Well, gak keburu lah ya…Cuma bukan gue kalo gak prepare. Kayak yang gue bilang itu, gue niat naik bus pas pulang. Begitulah niat gue….plan gue…gak lupa gue screenshot map nya. Sok smart banget!!

  













Gue pun menghabiskan waktu di kota tua dll. Saking keasyikan, gue lupa jalan balik ke stasiun. Ada kali gue jalan sekitar 45 menit cuma untuk cari stasiun. Syit,,,udahlah ancur sudah sudah semua plan. Gugup melanda, gue gak tahu bus ke Zeebrugge itu sebelah mana. Hampir putus asa tiba-tiba muncul lah bus 92. Iya, bus 92 itu yang menuju Zeebrugge, kira-kira iutlah yang tertulis di screeshot gue. Gue pun bertanya pada pak supir “Zeebrugge?’’ dia jawab ‘’Yes” sambil senyum. Udah gue naik aja. Btw, udah jam 10 malam waktu itu. Dalam hati, yaudah sih naik taksi aja pas nyampe Zeebrugge biar gak kemahalan…niat gue…iya niat gue…gue gak tahu stasiun man ague harus turun. Jalanan sepi banget dan gak keliatan ada taksi yang lewat. Ya Allah!!! Setres…akhirnya gue tanya dan supir menurunkan gue di Zeebrugge Central. Gue gak tahu dimana itu. No idea!! Akhirnya gue pun bertanya pada salah seorang penumpang yang turun, bagaimana cara mendapatkan taksi. Dia jawab…’’I don’t know!!’’ gue langsung kaku. Mati gue!! Mana bentar lagi udah jam jaga!! Aduh drama banget gak sih??? Kemudian dia bilang lagi bahwa mungkin gue bisa minta tolong orang di restoran atau bar supaya mereka telepon taksi. Akhirnya gue ke bar aja…yang jaga sih nenek2 gitu ama anaknya. Udah deh gue basa basi aja dan bilang kalo gue ilang jalan dan harus balik ke kapal. Karena gak enak, gue pesen aja itu cola dua gelas…sekalian sambil nunggu taksi yang dipesen sang nenek. Lebih dari 30 menit gue nungguin taksi yang ditelepon si nenek. Cola gelas kedua gue udah hampir habis dan kemudian muncul lah taksi itu. Otoke…si nenek sengaja milihin supirnya cewek loh. Terhenyuh aku..padahal si nenek kayak keliahatan teler gitu karena kebanyak ngebir. Hahaha. Setelah melewati berbagai drama, akhirnya gue sampai ke kapal dalam keadaan utuh. Sejam kemudian gue harus jaga!! Syit!! Nasib officer!! Syit!! Well, gak tobat sih…toh gue bakal solo trip lagi nih. Upss !!



*maafkan gue yang hanya butiran upil ini, karena sering menggunakan bahasa Inggris yang dicampur aduk tanpa tata bahasa yang benar!!

0 comments:

Posting Komentar

Counting

Diberdayakan oleh Blogger.

Mengenai Saya

Foto saya
A mid-twenty something years old , not yet a woman.

Find Me on Instagram

Follower