begitulah kira-kira

21.4.16

Finest Hour in Yeosu, South Korea



‘’Berbuat baik itu tidak melulu dengan materi, berbuat sesuatu saja sudah cukup’’- Kekek



Oppa ya...

Sebagai seorang pecinta K-drama dan K-Pop yang baik, mengunjungi Korea Selatan merupakan salah satu mimpi terpendam gue. Berharap sih bisa mengunjungi Seoul sekalian..tapi enggak apa-apa, anggap aja datang ke Yeosu adalah permulaaan alias episode satu.

Rencana sih simple banget, gue bakalan jalan-jalan dan melakukan sedikit bebelanja ringan di kota Yeosu. So, diputuskanlah gue bakal pergi bersama para bapak-bapak kece yang kebetulan hari itu pada bergaya ala boyband, alasannya sih karena lagi di Korea. Baiklah pak, untuk alasan itu saya maafkan!!

Seperti cerita-cerita sebelumnya, bukan kekek kalo gak ada problematika remaja!! Jadi gini ceritanya, gue dan gerombolan si berat naik taksi menuju Lotte Mart. Sebenarnya, pas naik taksi kita sempet nanya gitu ke sopirnya ‘’do you receive dollars?’’ dan dia ngejawab dengan bahasa Korea. Well, yang gue tangkap sih ya dia gak nerima dollar. Tapi berhubung kebelet banget cabut secepat mungkin maka gue pun dengan santai berkata ‘’yaudah , toh entar bisa nuker duit di Lotte Mart, bayar disana aja’’

Sesampainya di Lotte Mart, dengan sigap gue langsung masuk dan mencari money changer!! Adegan kisah sedih di Lotte Mart pun terjadi. Gak ada yang bisa bahasa Inggris!! Gak ada yang bisa ditukerin duit!! Gak ada!!! Otokeyooo!!! Untung gue bawa debit card, yaudah menuju atm!! Dengan gagu-gagu ragu gue pencet-pencet aja atm…keluarlah duit 10.000 won!! Dan itu adalah harga taksi kita. Horeeee?!! Yaudah dengan santai, gue coba lagi!! Hasilnya??? Gagal!! Entahlah hasilnya dalem bahasa Korea!! Otokkeeeyooo!! Apakah hari ini gue bakalan berakhir komedi? Apakah gue bakalan jadi si bolang agaaainnn?? Well, let see…

Dengan gontai, gue dan gerombolan si berat berputar-putar di daerah itu. Kiri kanan gue sih yang ada cuma motel!! Ew, dengan asumsi bahwa motel juga hotel..kami pun masuk dengan harapan bahwa di dalam motel bisa nukar duit. Motel pertama..gagal!! Motel kedua…gagal!! Akhirnya kita sampai ke Bali Motel, berhasil kah?? Enggak, masih gagal juga. Tapi untunglah si penjaganya ngerti bahasa tubuh! Akirnya kita di arahin ke sebuah bank. Sesampainya disana kita bertemu dengan Mr.XX dan ibunya , mereka sangat ramah dan baik. Mereka bahkan mengantar kami untuk menukarkan uang dari satu bank ke bank yang lain, udah gitu ditungguin pula sampai selesai..Baik banget deh, beruntung banget ketemu orang sebaik ibu dan anak itu. Semoga Tuhan membalas kebaikan kalian ya…satu hal yang terlupa,kami tidak sempat kenalan!!! Omoni...tengkyu verryyy kamsa!!!

Oke, duit won udah di tangan..saatnya beraksi bwhahaha. Akhirnya geng kami pun terpecah, sebagian ingin berbelanja dan sebagian (gue maksudnya) pengen jalan-jalan cantik. Tanpa pikir panjang gue langsung memberhentikan taksi menuju downtown. Oiya, menurut gue taksi di Yeosu harganya cukup murah. Untuk 2 km pertama , harganya 2800 won.

Tempat pertama yang gue datangi adala Jjinnamgwan Hall. Ini merupakan bangunan tua yang terbuat dari kayu. Disini gue berasa lagi syuting film saeguk gitulah…iya, berasa jadi jang geum!! Chooonaaa!! Oiya, masuk sini free loh…freee!!!






Setelah berkeliling dan cekrek sana-sini, gue melanjutkan perjalan ke turtle ship. Cuma 5 menitan dari Jinnamgwan Hall. Ini merupakan sebuah museum kapal kayu gitu.








Daerah downtown ini terdapat banyak tourist information so ngebantu banget untuk nanya-nanya. Rasanya gak puas deh kalo belum berbelanja. Akhirnya, gue sempetin ke Yeosu Shinae untuk ngeliat-ngeliat barang vintage gitu. Lucu-lucu abis!! Iya, saking lucunya duit juga meluncur dengan terbahak-bahak. Sayang, waktunya sedikit sekali..kalo enggak mah..udah gak usah dilanjutkan.




Sedikit was-was juga tapi akhirnya gue putusin untuk ke Odongdo Island. Katanya salah satu spot turis. Nah, dari sana kita bisa ngeliat The Big – O di Yeosu Expo. Pulau odongdo sendiri disatukan oleh jembatan sepanjang 730 m. jadi, kira-kira 20 menitan untuk pulang pergi. Sesampainya di Odongdo, yah seperti yang gue duga…pohon-pohon nan rindang!! That’s it!! Lunglai sudah kaki gue…gak sempat mengunjungi gua yang terkenal di pulau itu karena waktu udah mepet banget.




Sebenarnya gue termasuk salah satu spesis manusia nan nekat. Bayangin aja, waktu tinggal beberapa jam dan gue masih bergentayangan di kota, hahaha. Gue sadar akan hal itu, walau dengan berat hati akhirnya petualangan beberapa jam itu pun berakhir sudah…Ah, Korea…I’ll be back for sure…Oppa ya, miyanee..anyyonghaseyo…

P.S Thank you buat adik Yuda yang udah jadi fotografer  jadi-jadian.

4 komentar:

  1. hihihi, seru juga yaa.. jd pelajaran nih.. feb aku jg mw kesana mbak.. jd harus diinget meding sedia won dari awal yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seru banget..mending disiapin won dari awal deh. orang korea susah bahasa inggris pula..hasilnya pake bahasa tubuh!!! hahaha

      Hapus
  2. kebayang serunya main ke Korsel :). Aku belum sampai sini niiih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ayo..sy juga belum ''main2'' ke sana sih..kemaren ke yeosu pun karena ada kerjaan..hehe

      Hapus

Counting

Diberdayakan oleh Blogger.

Mengenai Saya

Foto saya
A mid-twenty something years old , not yet a woman.

Find Me on Instagram

Follower