begitulah kira-kira

31.12.15

Bangkok

“A good traveler has no fixed plans and is not intent on arriving.”  Lao Tzu


Bangkok merupakan destinasi terakhir gue dalam rangkaian perjalanan absurd ini. Surganya para backpacker!! Gak sabar banget gue untuk mulai menjelajahinya. Gak sabar akan petualangan apalagi yang menunggu gue.

Setibanya gue di bandara Suvarnabhumi, tanpa berpikir panjang gue langsung membeli sim card. Tentu saja ini agar gue gak hilang jejak nantinya..hehe Berhubung gue udah mesen penginapan di Khao San Road, maka misi pertama gue adalah bagaimana caranya sampai Khao San Road dengan murah merrrriahhhh!!! Setelah browsing dadakan, akhirnya gue putuskan naik bus. Masalahnya adalah…bus yang diomongin para blogger di luar sana…gak muncul-muncul…Oh Tuhan!!! Tolong aku!! Akhirya gue mengeluarkan jurus ‘’malu bertanya sesat di jalan’’. Dengan mencle-mencle, gue pun bertanya pada seorang wanita paruh baya yang dari pakaiannya sih kayak ibu guru SMP gitu deh..Hasilnya?? Ibu ini tak dapat berbahasa Inggris. Beliau agak meghindar juga sih dari gue, haha. Tetapi ketahuilah, bukan Kekek kalo cepat menyerah..dengan sigap gue ngeluarin hape..buka google translate Inggris-Thai…sambil bertukar giliran mengetik di hape..akhirnya sang ibu pun tersenyum dan mengajak gue untuk naik bus bersama-sama. Selang beberapa waktu, si Ibu mengajak gue turun dari bus. Well, sebenarnya gue agak ragu juga. Mengapa? Karena tempat dimana gue diajak turun nampak sepi..sunyi ..senyap. Tunggu dulu!! Bu, lo gak mencoba menculik gue kan??!! Atau jangan-jangan ini Ibu-ibu yang sebenarnya adalah bapak-bapak? Pikiran gue mulai melalang kemana-mana. Setelah semua drama dalam hati gue, ternyata si Ibu itu bertanya dengan bahasa Thailand pada seorang wanita muda di halte bus. Wanita itu ternyata sangat fasih berbahasa Inggris..terharu akunya..dia pun menjelaskan arah ke Khao San Road sekaligus menunjukkan busnya ples menunggu hingga gue naik bus yang benar..si Ibu pun sempat mengingatkan gue sekali lagi sebelum pergi..’’yellow naaa’’ yang artinya naik bus yang warna kuning ya!! Akhirnya gue pun melaju bersama bus ke Khao San Road..Makasih banyak bu ‘’yellow’’ dan mbak-mbak Thailand yang baek hati itu. Sekedar pengingat, di Bangkok kebanyakan bus menggunakan tulisan Thailand..



Gue tiba di Suneta Hostel Khao San Road dalam keadaan utuh dan segar bugar. Menurut gue, hostel ini sangat nyaman dan bersih. Pokoknya the best deh. Ada wifi dan breakfast gratis pula..surga ya!!! Hahaha. Berhubung badan udah hampir remuk redam, abis mandi gue langsung menuju pulau kasur…ngisi batre buat cengengesan esok harinya.


Setelah mandi dan bersolek yang cantik abis-abisan (maksudnya pake bedak baby+sunblock) gue pun keluar hostel dengan semangat berapi-api. Tempat pertama yang gue tuju adalah Grand Palace. Btw, terik matahari gak mau kalah semangat sama gue…gila puaanaas banget!!! Rontok sudah sunblock guaaaaa!! Di grand palace, gue bertemu dengan dua orang ibu-ibu asal Indonesia yang sedang melakukan ada acara budaya-budaya gitu deh di Thailand. Sebenarnya dua orang ibu-ibu ini mengira gue orang Burma. Well, pas gue lagi sibuk jepret sana-sini, selfi kanan-kiri…sempet sih terdengar sayup-sayup kata ‘’ya…bocah bocah!!’’ gue mah senyum aja dalem hati…yes, gue keliatan masih muda!! Setelah capek berfoto-foto ria, gue pun duduk di samping kedua ibu-ibu tadi. Tiba-tiba mereka meminta gue motion dengan menggunakan bahasa Inggris. Gue jawab aja pake bahasa Indonesia..hahaha nah lo…ketauan kan tadi ngata-ngatain gue di belakag!!! Awkward moment banget sumpah!!! Hahahha





Oh iya, gue gak melanjutkan tiket terusan ke Vimanmek Mansion. Keburu capek duluan..ya ampun backpacker macam mana pula niii? Haha. Setelah itu, gue pun berkeliling Bangkok menggunakan boat, rencana awalnya sih pengen ke pasar=pasar apung gitu deh..Cuma karena udah kesiangaaan jadi batal dah!!



Belom ke Chatuchak Weekend Market kayaknya belom lengkap deh. Lucunya, gue ke Chatuchak bareng Mr.Jhon . Tukang ojek asal Thailand ini sungguh sangat ramah!! Dalam perjalanan beliau terus mengajari gue bahasa Thailand, sambil berkata ‘’Indonesia..good. India…no good’’ . Dalem hati gue berpikir jangan-jangan ini cuma strategi bisnis bapak ojek ini?? Ah, sudahlah lupakan saja.


Hari berikutnya gue menuju daerah Siam. Bisa dikatakan ini merupakan daerah paling maaacetttt!!! Berasa si Jakarta deh!!



Gak terasa sudah saatnya gue kembali ke Jakarta. Banyak tempat yang belum sempat gue kunjungi, sedih deh!! Tapi gak apa toh masih ada lain waktu kan ya…hehe

1 komentar:

  1. Bangkok memang asli surga backpacker. Plus surga kuliner. Dapet banyak temen baru ngga di sana :)

    BalasHapus

Counting

Diberdayakan oleh Blogger.

Mengenai Saya

Foto saya
A mid-twenty something years old , not yet a woman.

Find Me on Instagram

Follower