begitulah kira-kira

2.8.17

Di Brugge,Belgium




Kalo engga DRAMA bukan Leonora – Ilmichella&Giovani



Gue inget waktu pertama kali kapal gue masuk ke Zeebrugge, mualim satu kapal gue gak ngijinin gue go ashore sendirian. Katanya harus bareng dia. Jangan salah sangka dulu, kita itu gak ada hubungan gimana-gimana ya ampe jalan aja harus selalu bareng. Bukan!! Bukan itu, dia gak memberi ijin karena takut gue ilang jalan loh. Mungkin karena liat muka gue yang rada beloon ini kali ya. Heum,..
So, setelah sekian lama akhirnya kapal gue masuk lagi ke Zeebrugge. Dan kali ini lama banget karena kebetulan kita lagi gassing up cargo gitu *sokteknikal. Setelah sibuk nyari-nyari info tentang kota turis terdekat, muncul lah kota Brugge dengan segala keiindahan kota tua nya. Fix…gue harus ke Brugge. Singkat cerita, gue akhirnya pergi SENDIRI. Why? Karena gak ada abang-abang yang mau menemani Hayati. Jadi yaudah capcus sendiri aja!! Sebenarnya waktu minta paspor, kapten ngeliat gue rada concern gitu sih. Dia nanya ‘’you go alone??’’ dengan muka yang gak cemas. Well, sejujurnya gue juga belom pernah ke Brugge or Zeebrugge. Tapi who care??!!

Dalam perjalanan bermodalkan screenshot map itu, gue pun berjalan gontai ke arah gate. Gue akui ‘’that was really creepy’’ untungnya ada abang-abang bule yang baik hati yang dengan iklhas memboceng gue yang berat ini menggunakan sepeda. Jadi berasa seperti Ratna dan Galih gitu deh. Satu hal, kalo ada yang bilang naik sepeda itu romantis, mereka salah besar. Kenapa? because you gonna pass the bloody bumpy road. Habis sudah pantat gue. Ilang deh romantisme itu. Ditambah lagi babang Bule lelah karena Hayati beratnya melebihi karung beras 50kg.











Akhirnya nyampe juga ke Stasiun kereta. Stasiunnya begitu kosong melompong. Serem banget sumpah!! Karena kereta masih lama, akhirnya gue dan babang bule menuju pantai untuk makan es krim. Sebenarnya gue kasian juga karena ngap-ngapan si babanggg bulenya. Gue emang anaknya tega gitu. Singkat cerita, kita jalan-jalan sebentar di pantai yang gak ada bagus-bagusnya itu maaf ya mba2 dan mas2 Belgi…no offence!! Pantai kalian memang masih kalah jauh dari pantainya Indonesia. 





Walaupun pada saat itu, lagi mau masuk musim panas, toh anginnya kena muka gue berasa keras juga…dingin loh!! Summer apa coba, kalo suhunya 11 derajat celcius. Damn…lebih dingin dari ac di mall!! Oiya, setelah si babang bule makan es krim..dia pun pulang ke kandang. Maksud gue kapal. Selesai sudah drama kami. End of story!! Tamat!! Si babang pulang ke pelukan mba bulenya.
Akhirnya kereta Zeebrugge-Brugge pun nyampe, seinget gue hanya menghabiskan sekitar 30 menit kok. Cepet ya…sayang nya gue naik kereta jam 18:00 dan kereta terakhir dari Brugge ke Zeebrugge itu jam 20:00. Well, gak keburu lah ya…Cuma bukan gue kalo gak prepare. Kayak yang gue bilang itu, gue niat naik bus pas pulang. Begitulah niat gue….plan gue…gak lupa gue screenshot map nya. Sok smart banget!!

  













Gue pun menghabiskan waktu di kota tua dll. Saking keasyikan, gue lupa jalan balik ke stasiun. Ada kali gue jalan sekitar 45 menit cuma untuk cari stasiun. Syit,,,udahlah ancur sudah sudah semua plan. Gugup melanda, gue gak tahu bus ke Zeebrugge itu sebelah mana. Hampir putus asa tiba-tiba muncul lah bus 92. Iya, bus 92 itu yang menuju Zeebrugge, kira-kira iutlah yang tertulis di screeshot gue. Gue pun bertanya pada pak supir “Zeebrugge?’’ dia jawab ‘’Yes” sambil senyum. Udah gue naik aja. Btw, udah jam 10 malam waktu itu. Dalam hati, yaudah sih naik taksi aja pas nyampe Zeebrugge biar gak kemahalan…niat gue…iya niat gue…gue gak tahu stasiun man ague harus turun. Jalanan sepi banget dan gak keliatan ada taksi yang lewat. Ya Allah!!! Setres…akhirnya gue tanya dan supir menurunkan gue di Zeebrugge Central. Gue gak tahu dimana itu. No idea!! Akhirnya gue pun bertanya pada salah seorang penumpang yang turun, bagaimana cara mendapatkan taksi. Dia jawab…’’I don’t know!!’’ gue langsung kaku. Mati gue!! Mana bentar lagi udah jam jaga!! Aduh drama banget gak sih??? Kemudian dia bilang lagi bahwa mungkin gue bisa minta tolong orang di restoran atau bar supaya mereka telepon taksi. Akhirnya gue ke bar aja…yang jaga sih nenek2 gitu ama anaknya. Udah deh gue basa basi aja dan bilang kalo gue ilang jalan dan harus balik ke kapal. Karena gak enak, gue pesen aja itu cola dua gelas…sekalian sambil nunggu taksi yang dipesen sang nenek. Lebih dari 30 menit gue nungguin taksi yang ditelepon si nenek. Cola gelas kedua gue udah hampir habis dan kemudian muncul lah taksi itu. Otoke…si nenek sengaja milihin supirnya cewek loh. Terhenyuh aku..padahal si nenek kayak keliahatan teler gitu karena kebanyak ngebir. Hahaha. Setelah melewati berbagai drama, akhirnya gue sampai ke kapal dalam keadaan utuh. Sejam kemudian gue harus jaga!! Syit!! Nasib officer!! Syit!! Well, gak tobat sih…toh gue bakal solo trip lagi nih. Upss !!



*maafkan gue yang hanya butiran upil ini, karena sering menggunakan bahasa Inggris yang dicampur aduk tanpa tata bahasa yang benar!!
Read More

2.2.17

Review of 2016




Tidak terasa kita sudah di awal tahun 2017, waktu berganti begitu cepat ya. Tahun 2016 buat gue merupakan tahun dimana gue bertemu dengan teman baru, dan juga para manusia-manusia hebat dari Kelas Inspirasi Kaimana,Merauke, Bima hingga Dompu. Orang-orang yang memberikan pengaruh positif pada bangsa, well agak lebay sih..tapi emang bener loh!! hehe





Tahun penuh gejolak ini juga mengajarkan gue bahwa terkadang hal-hal yang dirahasiakan sebaiknya tetap dirahasiakan!! Karena ‘’the unspoken truth’’ lebih menyakitkan dibandingkan dengan kebohongan.

’Terkadang, kita hanya ingin melihat apa yang ingin dilihat, dan mendengar apa yang ingin kita dengar. So, apakah gue harus pake kacamata kuda biar gak melihat sekeliling?? Ah entahlah..atau gue harus pura-pura tuli biar gak mendengar? Karena semua itu terjadi tepat di sekeliling gue, ajaibnya gue gak bisa berbuat apa-apa’’

Tahun 2016 juga merupakan tahun paling sedikit gue nge-post blog, iya saking sibuknya dan sok sibuk gue sampe gak pernah nge-post!! Ini pun harusnya di posting pas akhir tahun, eh molor-molornya jadi awal bualn February 2017. Gak apa-apa lah ya.. J


The saddest thing in 2016

Gue bersama beberapa orang teman pergi ke kec. Arguni Bawah. Kecamatan yang menjadi bagian dari Kab. Kaimana (Papua Barat)ini dapat ditempuh dengan speedboat dari kota sekitar 3 jam. Sebelum sampai ke sana, kami disuguhi salah satu fenomena laut yang tidak biasa. Selama gue jadi pelaut, gue baru melihat kalo ada air yang begitu aneh!! Iya, perairan menuju Kampung Arguni Bawah berputar!! Bukan hanya di satu titik , tapi hampir 70 persen!! Menurut gue cukup berbahaya apabila driver boat lo gak berpengalaman!!

Kecamatan yang tepat berhadapan dengan gunung Genova ini, memiliki beberapa kampung. Kami sempat berkeliling ke 4 sekolah dasar disana. Hasilnya? Memprihatinkan!! Persamaan semua sekolah dasar yang ada disana adalah tiap sekolah menggabungkan 2 kelas. Well, kelas satu gabung sama kelas 2, kelas 3 gabung sama kelas 4, dan kelas 5 gabung sama kelas 6. Sehingga, tiap kelas memiliki 2 papan tulis, satu papan buat masing-masing tingkatan kelas!! Kalo kelasnya aja sudah digabung, gak usah nanya jumlah guru!! Karena yang pasti gurunya masih kurang banget banget banget!!! Padahal kalo mo dibilang tempatnya tidak terlalu jauh dari perkotaan!! Menyedihkan!!
Tidak sampai disitu saja, ada salah satu sekolah yang hanya punya satu guru!! Gue ulang ya, SATU GURU!!! Dan guru itu sendiri punya cerita yang cukup mengharukan. Jadi, beliau ini merupakan guru yang seharusnya bertugas di kampung sebelah, tetapi karena beliau merupakan anak asli kampung maka beliau mutusin buat ngajar di kampung halamannya.

Oiya, sekolah-sekolah ini tidak pernah melakukan upacara!! Bahkan ada sekolah yang gambar presidennya aja belom di ganti!!!

Menurut gue ini hal yang paling menyedihkan yang pernah gue lihat selama tahun 2016 kemarin. Harapan gue sih buat pihak-pihak yang terkait sesegera mungkin turun tangan untuk menangani masalah ini. Why? Karena disini masa depan anak-anak bangsa jadi taruhannya!! Anak-anak yang nantinya akan kita titipkan Papua kita tercinta, Indonesia kita tercinta.


The happiest moment in 2016

Gue ikut Kelas Inspirasi Merauke dan Dompu. Pengalaman yang menurut gue akan selalu gue ingat. Ada pait-paitnya, ada manis-manisnya..campur aduk kayak gado-gado mbak Iyem!!

Well, gue bertemu dengan para relawan yang dengan suka rela merelakan waktu mereka yang berharga untuk mengajar di SD selama satu hari. Untuk sebagian orang, mereka itu bagaikan manusia-manusia yang hidup di dunia fantasi karena apa yang mereka percayai itu tidak nyata, hanya daydream semata. Mereka (relawan) menganggap bahwa dengan melakukan hal kecil seperti ini, paling tidak sesuatu akan berubah!! Paling tidak api semangat untuk maju akan tumbuh dalam jiwa anak-anak!! Sekali lagi, mereka adalah daydreamers!! Pemimpi di siang bolong!! Jangan salah, gue juga percaya dengan semua itu, well apakah itu berarti gue juga pemimpi?? Yup, benar!! Karena menurut gue segala sesuatu itu dimulai dari mimpi. Tetapi yang paling penting adalah MIMPI itu gak berakhir sebatas MIMPI SAJA! Besar harapan gue bahwa semangat yang mengebu-gube para relawan tidak dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang punya niat terselubung. Ah entahlah..mungkin malam di Kaimana semakin panas jadi gue mulai berhalusinasi…



Gue juga bertemu dengan anak-anak lucu…ada Arini dari Dompu dan Maria dari Merauke. Arini merupakan anak kelas satu yang sebenarnya bahasa Indonesia aja masih kurang tapi selalu ngekorin gue ke mana aja. Oh iya, gue bahkan sempet-sempetnya loh bikin geng cantik (baca: syantikk) bareng anak-anak SD di Dompu..hahha Omaigat, I miss them already!! Mereka semangat sekali mengajarkan gue bahasa Dompu. Lembo ade ya, gue anaknya emang sulit ngapalin adik-adik!! Hal yang paling mengharukan adalah mereka sibuk narik-narikin baju gue yang lompat kemana-mana. Otokee!! So sweet banget gak sih. Guys, I always hope that God will do whatever in His Power to help you achieve your dream!!



Oiya, ada Maria dari Merauke, anak cewek kelas enam yang menangis saat gue tanyain cita-cita. Well, Maria..tidak usah malu dengan cita-citamu. Remember : You are the best!!
Read More

21.9.16

4 Tempat Wisata di Kaimana

‘’Ke, lu tinggal di Kalimana ya? Itu dimana sih?’’
‘’Ih..bukan Kalimana…tapi Kaimana!!’’

Begitulah respon teman-teman gue ketika mendengar kata ‘’Kaimana’’ buat pertama kalinya. Mereka ingetnya Kalimalang sih, jadi nama Kaimana di ubah-ubah jadi Kalimana. Hey, jangan diganti dong nama tempat kelahiran gue *timpuknih. Well, Kaimana merupakan sebuah kabupaten di Papua Barat yang baru dimekarkan beberapa tahun lalu. Jadi, gak bisa disalahin juga sih kalo orang-orang belum pada tahu *garukgarukdinding.

Mengingat gue adalah brand ambassador parawisata Kaimana *ngarep.com, gue bakalan ngasih tau lo semua apa aja tempat wisata yang lagi nge-Hits di Kaimana. Jadi, next time kalo lo ke Kaimana yah gak bingung-bingung amatlah. Oiya, ini untuk wisatawan ala-ala backpacker alias wisatawan tas tulang belakang!!!


Teluk Triton



 Kalo Sorong punya Raja Ampat,  nah Kaimana punya Teluk Triton. Teluk Triton memiliki diving spot yang sangat indah. Kalian yang suka diving, gak bakalan nyesel deh. Ayo gih yang suka nyelam..sana buru ambil diving gearnya lekas-lekaslah ke Kaimana.

Selain keindahan bawah lautnya, lo juga nanti bisa berenang dengan hiu paus. Well, terakhir kali gue ke sana, hiu pausnya lagi gak muncul sih. Katanya ada waktu-waktu tertentu atau mungkin dia sedang lelah..

Yang tidak kalah seru adalah wisata sejarahnya loh, dalam perjalanan menuju Teluk Triton, lo bisa melihat berbagai macam tulisan jaman baheula hingga tengkorak-tengkorak yang entah bagaimana ada di tebing yang bertemu langsung dengan laut.  



Lo juga dapat menikmati keindahan Teluk Triton dari atas bukit, namun akses jalannya belum begitu bagus, sehingga lo harus melewati semak belukar yang bejibun. So, dibutuhkan tenaga ekstra dan juga jangan lupa pake sepatu hiking biar aman. Gue sendiri belum nyampe atas bukit, kenapa?? Karena gue bermodalkan sandal jepit dan juga lagi ujan waktu itu, jadi licin banget jalannya. Next time yaa…





Kolam Sisir



Kata abege-abege Kaimana, lo belum HITS kalo belom ke Kolam Sisir *masasih!!. Mungkin lo bakal bertanya-tanya emangnya Kolam Sisir itu apa sih? Well, Kolam Sisir merupakan daerah pesisir pantai yang tersembunyi di balik bukit-bukit. Airnya jernih dan berwarna kehijauan. Tempat yang pas buat foto-foto untuk feed Instagram lo deh!!




Akses jalannya sih udah bagus, cuma kalo lo punya penyakit panik yang akut, well gue saranin gak usah ikutan deh soalnya jalannya lumayan curam. Berasa main roller-coaster asli!! Jalan ini juga merupakan akses Kota Kaimana ke Kampung Marsi. Kampung terbersih yang ada di Kaimana. Lo bakalan jarang banget liat sampah di kampung ini. Warganya sangat peduli dengan kebersihan. So, when you come to this village, don’t throw garbage as you like!!





Tanjung Simora




Tanjung Simora merupakan salah satu obyek wisata pantai yang sering sekali dikunjungi masyarakat setempat. Pantai pasir putih dan juga akses yang mudah menjadi salah satu pertimbangan mengapa pantai ini selalu ramai dikala weekend.

Lo juga dapat menikmati indahnya senja Kaimana dari sana. FYI, senja di Kaimana terkenal banget akan keindahannya sampe ada lagunya segala :D



Satu hal yang disayangkan adalah dengan banyaknya pengunjung ke Tanjung Simora, sampah juga bertebaran di mana-mana. Ayo dong..buang sampah pada tempatnya!!!


Kilo 14

Kilo 14 merupakan salah satu tempat wisata keluarga yang ‘’dulu’’ pernah eksis banget. Namun, saat ini sudah tidak terawat lagi. Entah mengapa!! Tapi yang jelas, Kilo 14 merupakan salah satu tempat yang wajib lo kunjungi. Airnya yang dingin dan tempat yang sejuk menjadi ciri khas tersendiri. Andai saja pemerintah tidak mengabaikannya…pasti saat ini masih menjadi salah satu tempat favorit masyarakat dikala weekend tiba. Ayo, #savekilo14 guys!!!










Demikianlah 4 tempat wisata di Kaimana versi gue. Semoga bermanfaat!! 

Read More

Counting

Diberdayakan oleh Blogger.

Mengenai Saya

Foto saya
A mid-twenty something years old , not yet a woman.

Find Me on Instagram

Follower